Fenomena azan

Thursday, October 28, 2010

Tegakkan Islam dalam dirimu, nescaya mekarlah Islam disekelilingmu..

Sahabat Nabi: Abu Darda'

Uwaimir bin Malik al-Khazraji yang lebih dikenal dengan nama Abu Darda bangun dari tidurnya pagi-pagi sekali. Setelah itu, dia menuju berhala sembahannya di sebuah kamar yang paling istimewa di dalam rumahnya. Dia membungkuk memberi hormat kepada patung tersebut, kemudian diminyakinya dengan wangi-wangian termahal yang terdapat dalam tokonya yang besar, sesudah itu patung tersebut diberinya pakaian baru dari sutera yang megah, yang diperolehnya kemarin dari seorang pedagang yang datang dari Yaman dan sengaja mengunjunginya.
Setelah matahari agak tinggi, barulah Abu Darda masuk ke rumah dan bersiap hendak pergi ke tokonya. Tiba-tiba jalan di Yastrib menjadi ramai, penuh sesak dengan para pengikut Nabi Muhammad yang baru kembali dari peperangan Badar. Di muka sekali terlihat sekumpulan tawanan terdiri dari orang-orang Quraisy. Abu Darda mendekati keramaian dan bertemu dengan seorang pemuda suku Khazraj. Abu Darda menanyakan kepadanya keberdaan Abdullah bin Rawahah. Pemuda Khazraj tersebut menjawab dengan hati-hati pertanyaan Abu Darda, karena dia tahu bagaimana hubungan Abu Darda dengan Abdullah bin Rawahah. Mereka tadinya adalah dua orang teman akrab di masa jahily. Setelah Islam datang, Abdullah bin Rawahah segera masuk Islam, sedangkan Abu Darda tetap dalam kemusyrikan. Tetapi, hal itu tidak menyebabkan hubungan persahabatan keduanya menjadi putus. Karena, Abdullah berjanji akan mengunjungi Abu Darda sewaktu-waktu untuk mengajak dan menariknya ke dalam Islam. Dia kasihan kepada Abu Darda, karena umurnya dihapiskan dalam kemusyrikan.

Sahabat Nabi: Abdurrahman bin Auf

Sunday, October 24, 2010
Abdurrahman bin Auf termasuk kelompok delapan yang mula-mula masuk Islam; termasuk kelompok sepuluh yang diberi kabar gembira oleh Rasulullah masuk surga; termasuk enam orang sahabat yang bermusyawarah (sebagai formatur) dalam pemilihan khalifah sesudah Umar bin Khattab r.a.; dan seorang mufti yang dipercayai Rasulullah saw. untuk berfatwa di Madinah selagi beliau masih hidup di tengah-tengah masyarakat kaum muslimin.


Namanya pada masa jahiliah adalah Abd Amr. Setelah masuk Islam Rasulullah saw. memanggilnya Abdurrahman bin Auf. Itulah dia Abdurrahman bin Auf r.a. 

Abdurrahman bin Auf masuk Islam sebelum Rasulullah saw. masuk ke rumah Al-Arqam, yaitu dua hari sesudah Abu Bakar ash-Shidiq masuk Islam. Sama halnya dengan kelompok kaum muslimin yang pertama-tama masuk Islam, Abdurrahman bin Auf tidak luput dari penyiksaan dan tekanan dari kaum kafir Quraisy, tetapi dia sabar dan tetap sabar. Pendiriannya teguh dan senantiasa teguh. Dia menghindari dari kekejaman kaum Quraisy, tetapi selalu setia dan patuh membenarkan risalah Muhammad. Kemudian dia turut pindah (hijrah) ke Habasyah bersama-sama kawan-kawan seiman untuk menyelamatkan diri dan agama dari tekanan kaum Quraisy yang senantiasa menerornya.

Tujuh Golongan Yang Dinaungi Allah di Akhirat

Tujuh golongan yang Allah meneduhi mereka di bawah teduhanNya, pada hari yang tiada teduhan melainkan teduhanNya :

1) Pemimpin yang adil.

2) Dan seorang remaja yang membesar meningkat umurnya dalam keadaan ia sentiasa beribadat kepada Allah .

3) Dan seorang yang hatinya sentiasa terikat dengan masjid-masjid

4) Dan dua orang yang saling berkasih sayang kerana Allah , mereka bertemu kerana Allah dan berpisah keranaNya.

5) Dan seorang pemuda yang digoda untuk berzina oleh seorang perempuan yang mempunyai pangkat lagi jelita , maka ia berkata “ Aku takut kepada Allah!”

6) Dan seorang yang bersedeqah dalam keadaan menyebunyikannya sehingga tangan kirinya tidak ketahui apa yang disedeqahkan oleh tangan kanan.

7) Dan seorang yang mengingati Allah dalam keadaan bersendirian,lalu menitis air matanya.

(Riwayat Imam Bukhari & Muslim)

Kerana aku kasihkan kamu..

Friday, October 22, 2010
Salam...saudaraku sekelian..

Memandangmu seperti aku memandang diriku
Mengasihimu adalah seperti aku kasihkan diriku
Aku hargai pertemuan ini adalah kerana Allah...
Dan jika terjadinya perpisahan ini..juga nanti harapnya adalah kerana Allah

Saudaraku..
Mukjizat agung itu ditangan kita 
Tidak ada mukjizat nabi lain yang masih tinggal di tangan Umatnya melainkan umat Muhammad s.a.w
Matlamat kita satu sebenarnya untuk kembali ke tempat asal kita iaitu SYURGA
Namun sudah mantapkan amal kita...
Sudah ikhlaskah hati kita
Sudah banyakkah infaq kita..

Namun kerana kita leka perhiasan dunia
mukjizat agung sering kita lupakan..membukanya barang seminit dua sangat berat rasanya
apalagi jika mahu diteroka isinya..jika mahu difahami suruhan dan tegahanNya...
Hanya dua arahan Allah - ikut dan tegah.

Kembali lah saudaraku
Azab neraka itu sangat berat..
pohon berduri itu bakal kita telan utk menghilangkan lapar
Air darah dan nanah bakal kita hirup utk menghilangkan dahaga
Api yang marak itu bakal menghanguskan daging dan tulang belulang kita...
Otak kita bakal menggelegak kerana panas bahang apinya..
Malaikat akan mengiringi kita dan penjaga pintu neraka dengan suara yang garang akan berkata: Apakah belum pernah datang kepadamu rasul-rasul dari kalangan kamu yang membacakan ayat-ayat tuhanmu dan memperingatkan kamu akan pertemuan dengan tuhanmu??
Namun itulah ancaman Allah - jika kita ingkar

Ayuhlah saudaraku
Syurga itu ada sungai mengalir di dalamnya yang jika diminum berbagai rasanya
Gemerlapan permata dan cahaya..
Pakaiannya dari sutera..
Damai hijau di dalamnya...
Tiada orang tua di dalamnya
Semuanya muda dan cantik belaka..
Itulah janji Allah- Malaikat akan mengiringi kita..dan berkata..Kesejahteraanlah dilimpahkan ke atas kamu, berbahagialah masuklah ke dalamnya dan kekallah di dalamnya..

Kerana aku kasihkan kamu
marilah mencari jalan yang lurus
Kerana aku kasihkan kamu
tidak tega aku melihat kamu menjadi bakaran api neraka..



BAHAYA TIDAK MEMAHAMI

Friday, October 15, 2010
بسم الله الرحمن الرحيم
:الحمد لله وكفى، والصلاة والسلام على عباده الذين اصطفى، أما بعد
سلام الله عليكم ورحمته وبركاته

Golongan yang membaca al-Qur'an tetapi tidak peduli hendak memahaminya terdedah kepada bahaya besar. Apakah bahayanya? Antara bahayanya ialah:

Teraba-raba:
Golongan yang membaca al-Qur'an tetapi tidak memahaminya, terumbang-ambing dalam kehidupan dunia ini. Ia tidak mengetahui dengan tepat tentang mana yang benar dan salah, lalu amalan yang dilakukannya berasaskan sangkaan dan ikut-ikutan belaka. Golongan inilah yang disifatkan Allah sebagai paling rugi dalam kehidupan dunia ini. Firman Allah – Ta'ala: “Katakanlah: “Mahukah kamu kami beritahu tentang orang-orang yang paling rugi amalan mereka? Iaitu, orang-orang yang terumbang-ambing usaha mereka dalam kehidupan dunia ini, padahal mereka menyangka sesungguhnya mereka sudah melakukan amalan yang baik. Mereka itu adalah orang-orang yang ingkar terhadap ayat-ayat Tuhan mereka dan pertemuan dengan-Nya, lalu hapuslah pahala amalan mereka dan Kami tidak akan timbang amalan mereka pada Hari Kiamat kelak. Itu, iaitu balasan buat mereka adalah neraka Jahannam disebabkan mereka ingkar dan menjadikan ayat-ayat-Ku dan para rasul-Ku sebagai olok-olokan.” (18:103-106) Sungguhpun mereka membaca al-Qur'an, tetapi mereka mengabaikan tujuan penurunannya. Maka mereka begitu tekun memelihara huruf-hurufnya, tetapi tanpa segan silu mengabaikan hukum-hakamnya. Kata 'AbdulLah bin Mas'ud – radiyalLahu 'anh: “Akan datang ke atas manusia suatu zaman: Kurangnya fuqaha', ramainya qurra', dipelihara huruf-huruf al-Qur'an, tetapi diabaikan hukum-hakamnya.” (Al-Muwatta' Malik, 2:44) Akhlaknya pada kebanyakan urusannya adalah serupa seperti akhlak orang jahil yang tidak mengetahui apa-apa. Tilawahnya tidak menggerakkan dirinya ke arah beramal dengan apa yang diwajibkan ke atasnya di dalam al-Qur'an.

Lemah berfikir:
Golongan yang membaca al-Qur'an tetapi tidak memahaminya, tidak akan dapat berfikir dengan baik dan jitu. Cara berfikirnya adalah lemah dan terhenti setakat dunia semata-mata. Firman Allah – Ta'ala: “Wahai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan Rasul-Nya dan janganlah kamu berpaling daripadanya sedangkan kamu mendengar. Janganlah kamu jadi seperti orang yang mengatakan: “Kami mendengar,” padahal mereka tidak mendengar.” Sesungguhnya binatang yang paling jelik di sisi Allah adalah orang-orang yang pekak, bisu lagi tidak berakal.” (8:20-22) Golongan ini lebih mudah mengikut adat tradisi (5:104) dan kebiasaan orang ramai. (6:116)
Keraguan: Golongan yang membaca al-Qur'an tetapi tidak memahaminya sentiasa berada dalam keraguan. Ia mempamerkan imej orang yang beriman, tetapi tidak dapat menzahirkan amalan menepati amalan orang-orang yang beriman. Ia melakukan amalan syirik dan bid'ah dalam keadaan tidak sedar. Perhatikan firman Allah – Jalla wa 'Azza: “Sebahagian orang ada yang mengaku beriman kepada Allah dan Hari Kemudian, padahal mereka bukan orang-orang yang beriman. Mereka hendak menipu Allah dan orang-orang yang beriman, padahal mereka itu tidak lain adalah menipu diri mereka sendiri dalam keadaan mereka tidak sedar. Di dalam hati mereka ada penyakit, lalu Allah tambahkan buat mereka penyakit dan bagi mereka seksaan yang pedih disebabkan apa yang dahulunya mereka dustakan. (2:8-10)

Mengolok-olok:
Golongan yang membaca al-Qur'an tetapi tidak memahaminya mudah tergelincir atau tersasul melakukan hal-hal yang boleh dibaca sebagai mengolok-olok dan tidak mengacuhkan perintah Allah dalam keadaan mereka tidak sedar. Firman Allah – Ta'ala: “Celakalah bagi orang-orang yang ingkar dengan seksaan yang keras. Iaitu, orang-orang yang lebih menyukai kehidupan dunia berbanding akhirat dan menghalang daripada jalan Allah dan menginginkannya menjadi bengkok. Mereka itu berada dalam kesesatan yang jauh.” Golongan inilah yang dikeluhkan Rasul – sallalLahu 'alayhi wa sallam – kepada Allah – Jalla wa 'Azza – tentang punca yang menyebabkan mereka menjadi penghuni neraka. Firman Allah – Tabaraka wa Ta'ala – menceritakan: “Rasul mengadu: “Wahai Tuhanku, sesungguhnya kaumku jadikan al-Qur'an ini barang yang tidak diacuhkan.” (25:30)

Gemar berdebat:
Golongan yang membaca al-Qur'an tetapi tidak memahaminya akan bercakap ikut sangkaan tanpa merujuk kepada dalil. Al-Qur'an yang dibaca bukan untuk dihayati, tetapi sebagai modal untuk berhujah dan berdebat. Ia gemar mencari salah orang, tetapi melupai kekurangan diri. Golongan ini diperdayakan oleh syaitan, lalu gemar bercakap walaupun tanpa ilmu, tanpa dalil. Allah – Jalla wa 'Ala – mengingatkan: “Dan janganlah kamu mengikut langkah-langkah syaitan, sesungguhnya ia adalah musuh yang nyata bagi kamu. Sesungguhnya ia tidak lain menyuruh kamu melakukan kejahatan, perbuatan sumbang dan bercakap tentang Allah apa yang kamu tidak tahu.” (2:168-169) Firman Allah: "Sebahagian orang ada yang membantah tentang Allah tanpa ilmu pengetahuan dan mengikut setiap bisikan syaitan yang jahat." (22:3)

والله أعلم وأحكم, وصلى الله على نبينا محمد وآله وصحبه وبارك وسلم

Dipetik dari artikel tulisan Ustaz Baharuddin Ayudin

SIFAT SOLAT NABI

Wednesday, October 13, 2010

Sifat Solat (Sembahyang) Nabi -

SEMINIT SAJA

Tuesday, October 12, 2010
Betapa besarnya nilai wang kertas bernilai RM1 apabila dibawa ke masjid
untuk disedekahkan; tetapi betapa kecilnya kalau dibawa ke Mall untuk dibelanjakan!


Betapa lamanya melayani Allah selama lima belas minit namun
betapa
singkatnya kalau kita melihat filem.


betapa
sulitnya untuk mencari kata-kata ketika berdoa (spontan) namun
betapa
mudahnya kalau mengata atau mengumpat
tanpa harus ber
fikir panjang-panjang.

Betapa
asyiknya apabila pertandingan bola dipanjangkan waktunya namun
kita
mengeluh ketika khutbah di masjid lebih lama sedikit daripada biasa.

Betapa
sulitnya untuk membaca satu helai Al-qur'an tapi
betapa
mudahnya membaca 100 halaman dari novel atau majalah yang laris.

Betapa
beria-ia orang untuk duduk di depan dalam pertandingan atau konsert namun
lebih senang berada di saf paling belakang
ketika berada di Masjid

Betapa
Mudahnya membuat 40 tahun dosa demi memuaskan nafsu berahi semata, namun
alangkah sulitnya ketika menahan nafsu selama 30 hari
ketika berpuasa.

Betapa
sulitnya untuk menyediakan waktu untuk solat 5 waktu; namun
betapa
mudahnya menyesuaikan waktu dalam sekejap pada
saat terakhir untuk event yang menyenangkan.


Betapa
sulitnya untuk mempelajari erti yang terkandung di dalam al qur'an; namun
betapa
mudahnya untuk mengulang-ulangi gosip yang sama kepada orang lain.

Betapa
mudahnya kita mempercayai apa yang dikatakan oleh surat khabar namun betapa kita meragui apa yang dikatakan oleh Kitab Suci Al-Quran.
 
Betapa Takutnya kita apabila dipanggil Boss dan cepat-cepat menghadapnya namun
betapa kita
berani dan lamanya untuk menghadapNya saat kumandang azan bergema.


Betapa setiap orang
ingin masuk syurga seandainya tidak perlu untuk percaya atau
 
berfikir,atau mengatakan apa-apa,atau berbuat apa-apa.
 
Betapa kita dapat menyebarkan seribu
kelucuan melalui e-mail, dan menyebarluaskannya dengan FORWARD seperti api; namun kalau ada e-mail yang isinya tentang
Allah betapa seringnya kita ragu-ragu, enggan membukanya dan menyebarkannya,

Pernahkah kita lakukan

Wednesday, October 6, 2010
 Dipetik dari emel seorang rakan:

"Bagaimana wudhu' zahir dan batin?" cuba praktikkan
Seorang ahli ibadah bernama Isam Bin Yusuf, sangat warak dan khusyuk
solatnya. Namun, dia selalu khuatir kalau-kalau ibadahnya kurang khusyuk
dan selalu bertanya kepada orang yang dianggapnya lebih ibadahnya,
demi untuk memperbaiki dirinya yang selalu dirasainya kurang khusyuk.
Pada suatu hari, Isam menghadiri majlis seorang abid bernama Hatim Al-Assam
dan bertanya, "Wahai Aba Abdurrahman, bagaimanakah caranya tuan solat?"
Hatim berkata, "Apabila masuk waktu solat, aku berwudhu' zahir dan batin."
Isam bertanya, "Bagaimana wudhu' zahir dan batin itu?"
Hatim berkata, "Wudhu' zahir sebagaimana biasa iaitu membasuh semua anggota wudhu' dengan air".
Sementara wudhu' batin ialah membasuh anggota dengan tujuh perkara :-
* Bertaubat
* Menyesali dosa yang telah dilakukan
* Tidak tergila-gilakan dunia
* Tidak mencari/mengharap pujian orang (riya')
* Tinggalkan sifat berbangga
* Tinggalkan sifat khianat dan menipu
* Meninggalkan sifat dengki.
Seterusnya Hatim berkata, "Kemudian aku pergi ke masjid, aku kemaskan semua anggotaku dan menghadap kiblat.
Aku berdiri dengan penuh kewaspadaan dan aku rasakan:
1.aku sedang berhadapan dengan Allah,
2.Syurga di sebelah kananku,
3.Neraka di sebelah kiriku,
4.Malaikat Maut berada di belakangku, dan
5.aku bayangkan pula aku seolah-olah berdiri di atas titian 'Siratal mustaqim' dan menganggap bahawa solatku kali ini adalah solat terakhir bagiku, kemudian aku berniat dan bertakbir dengan baik."
"Setiap bacaan dan doa didalam solat, aku faham maknanya kemudian aku rukuk dan sujud dengan tawadhuk, aku bertasyahud dengan penuh pengharapan dan aku memberi salam dengan ikhlas. Beginilah aku bersolat selama 30 tahun."
Apabila Isam mendengar, menangislah dia kerana membayangkan ibadahnya yang kurang baik bila dibandingkan dengan Hatim.

Musim Peperiksaan

Salam,

UPSR telah pun tamat kurang 2 minggu yang lalu, semalam 5 Oktober 2010 bermula sudah PMR. UPSRA akan muncul pada 7 Oktober 2010. Demam periksa telah bermula! Tentunya kita sebagai ibu bapa tidak senang duduk memikirkan bagaimana keadaan anak-anak kita menghadapi peperiksaan. Selepas 2 peperiksaan besar ini berlalu akan muncul pula peperiksaan SPM dan juga STPM. Boleh semak di sini utk jadual yg lebih padat dan terkini.


Adik-adik/Anak-anak tentunya bertungkus lumus untuk menjawab periksa..utk memastikan kejayaan di genggaman..! Itulah matlamat kita...supaya langkah untuk meneruskan pengajian ke peringkat yang lebih tinggi lebih terjamin dan selamat.

Bayangkan jerih dan perihnya belajar, mengulangkaji, pergi ke kelas tuisyen dan kelas motivasi khusus untuk memantapkan fizikal dan mental supaya bersedia menghadapi musim peperiksaan.

Jika kita sanggup bertungkus lumus untuk memastikan kejayaan di dunia..tentunya kita lebih sanggup untuk memastikan kejayaan Akhirat dapat digenggam. Kita juga perlu bersungguh2 untuk menghadapi ujian tatkala nyawa bercerai dari badan dan dewan peperiksaan yang bakal kita tempuh adalah alam barzakh. 

Bunyi macam ngeri tapi itulah hakiki. Orang kita bila cerita pasal syurga..macam tak der kesan apa2..sebab syurga itu letaknya jauh bagi orang tak tidak acuh...tapi beranikah kita masuk neraka..? Tentu sekali TIDAK.

Firman Allah dalam surah Al-Imran ayat 185-186

[185]
Tiap-tiap yang bernyawa akan merasai mati, dan bahawasanya pada hari kiamat sahajalah akan disempurnakan balasan kamu. Ketika itu sesiapa yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke syurga maka sesungguhnya ia telah berjaya. Dan (ingatlah bahawa) kehidupan di dunia ini (meliputi segala kemewahannya dan pangkat kebesarannya) tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya.
 
[186]
Demi sesungguhnya, kamu akan diuji pada harta benda dan diri kamu. Dan demi sesungguhnya, kamu akan mendengar dari orang-orang yang telah diberikan Kitab dahulu daripada kamu dan orang-orang yang musyrik: banyak (tuduhan-tuduhan dan cacian) yang menyakitkan hati. Dalam pada itu, jika kamu bersabar dan bertaqwa maka sesungguhnya yang demikian itu adalah dari perkara-perkara yang dikehendaki diambil berat (melakukannya).

Aku redha Allah itu tuhanku, Islam itu agamaku dan Nabi Muhamad itu adalah rasul utusan Allah.



PERJALANAN YANG PANJANG..

Friday, October 1, 2010
Salam,

Ucapan salam yang paling baik utk sahabat2 sekelian dan ucapan salam ini juga yg akan sering digunakan oleh ahli syurga.
Firman Allah:

And those who kept their duty to their Lord will be led to Paradise in groups, till, when they reach it, and its gates will be opened (before their arrival for their reception) and its keepers will say: Salamun 'Alaikum (peace be upon you)! You have done well, so enter here to abide therein."

(Surah Azzumar - ayat 73)

Sengaja diberikan translation dalam bahasa inggeris supaya lebih dijiwai... Ini juga merupakan mukjizat al-quran kerana ianya boleh ditranslate ke pelbagai bahasa. Allah jadikan manusia itu berbagai bangsa dan bahasa..supaya kita mengambil pelajaran akan kekuasaannya. Atas kuasanya jugalah kita hidup, bergerak dan bekerja. Kita ini hamba yg tiada upaya.

Tapi ramai antara kita yang lupa taraf kita sebagai hamba. 
Lupa akan adanya pertemuan kita dengan Allah. 
Lupa bahawa selepas Alam dunia kita akan ke Alam Barzakh sebelum ke Alam Akhirat.

Tidak ada jalan pintas. Tidak ada roket buatan manusia yg tercanggih yang boleh merentas waktu untuk membolehkan kita tidak ke Alam Barzakh.

Terbaca cerpen ini utk muhasabah bersama. Semoga kita lebih peka dan beringat bahawa kita akan menempuh perjalanan yang panjang.


"Apakah aku terlupa tuhanku selalu memerhatikanku dari atas sana? Atau apakah Dia sudah berpaling dari diriku ini?
"Maut pun standby tepi orang muda juga, Pak Long. Tak ada siapa tahu bila malaikat Izrail nak jemput."

"Kalau waktu boleh diputar balik, teringin nak kejar masa beribadat siang malam. Dulu asyik sibuk dengan dunia lebih dari sibuk dengan Allah. Astaghfirullah..." Istighfarnya diiringi sendu mata yang mula bergenang.

"Dunia kita palsu, Firdaus. Dunia hanya menipu waktu."

Dunia hanya menipu waktu? Ya Allah, apa yang telah aku buat dengan waktuku? Aku juga lebih sibuk dengan dunia berbanding dengan-Mu. Aku lebih pentingkan wang daripada sedekah.

Aku lebih menatap televisyen daripada kitab-Mu. Lebih mengeruhkan hati daripada membersihkan jiwaku. Kata yang sia-sia melebihi tasbih kepada-Mu.

Sungguh aku lebih menghias rumahku daripada menghias kuburku. Luaskah atau sempitkah kuburku nanti? Andai kata Izrail mencabut nyawaku ketika ini, apa agaknya nasibku di alam sana? Alam terputusnya segala amalan. Alam perhitungan."

Sekian.

Sharing is caring..