Konsep Syukur, Sabar dan Ikhlas dalam Islam

Thursday, January 13, 2011
Salam saudaraku yang dikasihi..

Pernahkah kita bertanya pada diri kita sendiri, apakah maksud Islam..? Sama ada kita tidak mengambil berat/tidak kisah atau tidak tahu apa maksudnya...selama ini kita hanya ikut sahaja apa yang diajarkan di sekolah agama dan Islam itu telah tertera di kad pengenalan/surat daftar kelahiran...

Ketahuilah saudaraku, Islam itu bermaksud berserah diri. Maka orang-orang yang berserah diri disebut sebagai orang Muslim - Katakanlah lagi (wahai Muhammad): "Sesungguhnya aku diperintahkan supaya menyembah Allah dengan mengikhlaskan segala ibadat kepadaNya; "Dan aku diperintahkan supaya menjadi orang yang awal pertama berserah diri bulat-bulat (kepada Allah)". (39: 11-12). Konsep berserah diri ini tidak melibatkan sebarang tempoh masa memandangkan pengabdian kita kepada Allah itu adalah di sepanjang hayat kita dan selagi nyawa dikandung badan...sama ada kita sihat atau sakit. Berikut adalah penerangan dari murabbi ana dan mudah-mudahan kita dapat memahaminya dengan lebih jelas..:

‎1. Allah Maha Pemurah. Limpahan nikmat-Nya yg paling besar ialah mengajarkan al-Qur'an. (Tuhan) Yang Maha Pemurah serta melimpah-limpah rahmatNya. Dia lah yang telah mengajarkan Al-Quran. (55:1-2) 

Bagaimana? Allah menurunkan al-Qur'an sebagai pedoman & mengutus Rasul sebagai contoh teladan:
Demi sesungguhnya, adalah bagi kamu pada diri Rasulullah itu contoh ikutan yang baik, iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan (keredaan) Allah dan (balasan baik) hari akhirat, serta ia pula menyebut dan mengingati Allah banyak-banyak (dalam masa susah dan senang) (33:21). 

Seorang Muslim yang bersyukur dengan nikmat ini, ia mesti memahami al-Qur'an & al-Sunnah yg sahih serta mengamalkannya dalam kehidupan seharian. Barulah ia dapat keluar dari zulumat (kegelapan)- Alif, Laam, Raa'. Ini ialah Kitab (Al-Quran) Kami turunkan dia kepadamu (wahai Muhammad), supaya engkau mengeluarkan umat manusia seluruhnya dari gelap-gelita kufur kepada cahaya iman - dengan izin Tuhan mereka - ke jalan Allah Yang Maha Kuasa lagi Maha Terpuji.  (14:1) dan tergolong sebagai orang yang bertakwa - Kitab Al-Quran ini, tidak ada sebarang syak padanya (tentang datangnya dari Allah dan tentang sempurnanya); ia pula menjadi petunjuk bagi orang-orang yang (hendak) bertaqwa;  (2:2)


2. Kesemua perintah di dlm al-Qur'an dan al-Sunnah hendaklah dipelajari & diamalkan dengan tujuan mencari keredaan Allah, bukan kerana tujuan duniawi. - Pada hal mereka tidak diperintahkan melainkan supaya menyembah Allah dengan mengikhlaskan ibadat kepadaNya, lagi tetap teguh di atas tauhid; dan supaya mereka mendirikan sembahyang serta memberi zakat. Dan yang demikian itulah Ugama yang benar. (98:5)


Kemudian apabila kamu telah selesai mengerjakan amalan ibadat Haji kamu, maka hendaklah kamu menyebut-nyebut dan mengingati Allah (dengan membesarkanNya) sebagaimana kamu dahulu menyebut-nyebut (memuji-muji) datuk nenek kamu, bahkan dengan sebutan yang lebih lagi. Dalam pada itu, ada di antara manusia yang (berdoa dengan) berkata: "Wahai Tuhan kami! Berilah kami kebaikan) di dunia". (orang-orang ini diberikan kebaikan di dunia) dan tidak ada baginya sedikitpun kebaikan di akhirat.
Dan di antara mereka pula ada yang (berdoa dengan) berkata: "Wahai Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat, dan peliharalah kami dari azab neraka". (2:200-201)



3. Nafsu manusia sentiasa mengajak kpd kejahatan.- Dan tiadalah aku berani membersihkan diriku; sesungguhnya nafsu manusia itu sangat menyuruh melakukan kejahatan, kecuali orang-orang yang telah diberi rahmat oleh Tuhanku (maka terselamatlah ia dari hasutan nafsu itu). Sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani." (12:53) Ketaatan kpd perintah Allah di dlm al-Qur'an & al-Sunnah yg sahih menuntut kepada kesabaran. Allah akan memberikan ganjaran yg besar- Katakanlah (wahai Muhammad, akan firmanKu ini, kepada orang-orang yang berakal sempurna itu): "Wahai hamba-hambaKu yang beriman! Bertaqwalah kepada Tuhan kamu. (Ingatlah) orang-orang yang berbuat baik di dunia ini akan beroleh kebaikan (yang sebenar di akhirat). dan (ingatlah) bumi Allah ini luas (untuk berhijrah sekiranya kamu ditindas). Sesungguhnya orang-orang yang bersabarlah sahaja yang akan disempurnakan pahala mereka dengan tidak terkira"(39:10)


4. Golongan yg tidak mahu mengikut al-Qur'an & al-Sunnah yg sahih diancam dgn istidraj (beroleh kesenangan yg membawa ke neraka) dlm keadaan tidak sedar. 


Kemudian apabila mereka melupakan apa yang telah diperingatkan mereka dengannya, Kami bukakan kepada mereka pintu-pintu segala kemewahan dan kesenangan, sehingga apabila mereka bergembira dan bersukaria dengan segala nikmat yang diberikan kepada mereka, Kami timpakan mereka secara mengejut (dengan bala bencana yang membinasakan), maka mereka pun berputus asa (dari mendapat sebarang pertolongan). (6:44) 


Biarkanlah Aku sahaja (wahai Muhammad) dengan orang yang mendustakan keterangan Al-Quran ini, Kami akan menarik mereka sedikit demi sedikit (ke jurang kebinasaan), dari arah yang mereka tidak mengetahuinya. (68:44)


Dan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami, Kami akan menarik menarik mereka sedikit demi sedikit (ke jurang kebinasaan), menurut cara yang mereka tidak mengetahuinya. (7:182)


Semoga bermanfaat.


Syukran Ustaz Baharuddin -  yang menyuluh jalan kami memahami Al-Quran.

0 comments:

Post a Comment

Sharing is caring..